City TourPulauTraveling

A Million Memorable Moments in Bintan, Tanjung Pinang

for sure, I will come back soon

Tepatnya bulan Agustus. “Bintan yuk?” tutur Emye yang merupakan founder dari komunitas kami tercinta Backpacker Jakarta. Saat itu, gue sendiri lagi galau-galau nya soal kerjaan. Yaaaaaa you know lah guysss gimana sih rasanya disaat lagi 4L, lelah letih lesuh lemas, gue langsung jawab “OK! Tanpa pikir panjang”

Perjalanan kali ini dikenakan biaya sharecost sebesar Rp650.987,- untuk member dan Rp670.987,- untuk non-member. Hmmmm… sebenarnya trip explore Bintan part #2 baru akan jalan tanggal 09 – 11 November 2018, tapi seperti biasa gue selalu open 4 bulan sebelum keberangkatan supaya semua peserta dapat tiket murah, termasuk gue yang saat itu duit lagi pas-pas an tapi kebanyakan gaya pengen bawa trip yang naik pesawat yiha yihaaaa~

Long story short, 2 minggu sebelum keberangkatan hape gue bunyi. Kebetulan saat itu lagi mau mesen mie tektek depan sekolahan SD yang aroma nya menggelegar sampe rumah yang jaraknya cuman 10 langkah. Karena gue pikir penting, so diangkatlah, “Feb, aku kensel nih gak bisa bawa trip ke Bintan” Dan saat itu jleb banget dan rasanya pengen gue ceramahin itu orang dari A sampai Z, tapi rasanya percuma. Dan finally dipertemukanlah gue dengan Kak Ahmad buat jadi partner CP di trip kali ini. Sumpah kita belom pernah ketemu gengs! Wkwkwkw

CP @febe_shinta dan @madmaulana

The day was coming! Saat itu gue baru sadar bahwa trip ini berjalan di bulan November Rain! Ok, gue anggap bakalan tetep aman karena bisa di akalin pakai jas hujan, payung, mantel dan lain sebagainya supaya tetep anget, karena sesungguhnya gak akan ada yang menghangatkan kita kecuali barang-barang itu ya Mblohhhhh.

Ok next. Trus 1 minggu sebelum keberangkatan, gue dapet info dari anak-anak bawah pesawat LA jatoh! Shock dong dan saat itu gue berusaha tenang dan berusaha stay positive bahwa trip ini bakalan berjalan sesuai dengan rencana awal. Kalo gak salah inget, setengah dari kita termasuk kak Ahmad berangkat H-1, dan gue beserta sisa nya berangkat di hari H penerbangan pertama naik LA dengan ditemani oleh gerimis serta mendung.

Masuk, duduk, berdoa, akhirnya kita lepas landas sesuai dengan jadwal yang tertera di tiket yakni jam 08.25 dan bakalan landing di Bintan jam 09.55 jika gak ada hambatan. Sepanjang dipesawat gue banyak berdoa semoga cuaca mendukung. Tepat jam 09.40, neng nong sound pemberitahuan nyala dan you know what kita gak bisa landing tepat waktu karena landasan di Bandara Raja Haji Fisabilillah gak keliatan dan cuaca buruk! Sehingga pesawat kita muter-muter diatas bandara hampir 10x.

Kita shock? Banget! Jangan ditanya lagi! Tapi gue berusaha tenang dan gak mau ikutan panik, padahal hati gue udah patah sepatah-patahnya guys udah kayak diputusin pacar. Singkatnya, pemberitahuan nyala lagi dan menginfokan bahwa kita bakalan landing di Batam, mengingat bahan bakar pesawat sudah mulai menipis. Setelah landing, semua penumpang diwajibkan duduk diruang tunggu sampai ada pemberitahuan lebih lanjut dari BMKG kapan kita bakalan terbang lagi ke Bintan.

LA Kosong! Semua Penumpang Turun

Sekali lagi gue berusaha tenang dan coba telepon kak Ahmad buat koordinasi waktu ulang karena trip harus tetap berjalan. So, keputusan yang kita ambil saat itu adalah semua yang ada di Batam harus keluar bandara dan lanjut dengan Kapal Marina Express buat nyebrang ke Pelabuhan Sri Bintan Pura dengan biaya Rp62.500,-/orang (waktu tempuh 1 jam dari Pelabuhan Punggur, Batam).

Di Kapal Marina Express

Peaceful Vihara Dharma Sasana Buddhist temple

Selama nungguin kita yang sedang on the way menuju Bintan, semua peserta yang udah ada disana sejak H-1 mengunjungi salah satu vihara yang bernama Vihara Dharma Sasana. Tempat ini bukan hanya dijadikan sebagai tempat ibadah agama Budha, melainkan sebagai salah satu objek wisata andalan yang ada di Kepulauan Riau.

Vihara Dharma Sasana
Vihara Dharma Sasana

Ok, sekarang waktu menunjukkan jam 15.00 dan rombongan Batam akhirnya sampai di Pelabuhan Sri Bintan Pura tanpa kekurangan apapun. Finally, kita kumpul Full team guys! Love youuuuu dah, setelah melewati perjalanan yang cukup panjang dan menegangkan hati, pikiran dan tenaga, sampe dipesawat kepikiran belom nikah dan masih banyak dosa didunia,,, hahahahaaa. Semua udah dipikirin ampe jauh kedepan pokok nya 😛 Setelah foto-foto, langsunglah kita beranjak ke destinasi berikutnya yaitu Patung 1000 Wajah.

Gedung Gonggong

Vihara Ksitigarbha Bodhisattva, bangunan bergaya Tiongkok yang memiliki patung 1000 wajah

Serasa di Negeri Tiongkok! Yupz, bener banget! Saat sampai, kita semua disuguhkan dengan patung yang cukup besar, dan tangan udah mulai geram mau jepret sana dan sini. Dan beruntung nya lagi, kita disuguhkan cuaca yang cukup cerah, karena sayang banget kalau hujan. Spot foto nya juga keren dari setiap sudut.

Patung 1000 Wajah

Setelah puas foto didepan gerbang utama, kita move ke belakang dan menemukan sebuah terowongan kecil menuju patung yang fenomenal itu. Oh iya, vihara ini termasuk vihara terbesar se-Asia Tenggara setelah China lhoh, dan ngomongin soal patung 1000 wajah sebenarnya total keseluruhan hanya ada 500-an dengan ekspresi wajah yang berbeda satu sama lain, seolah mengajak kita komunikasi satu persatu.

Patung 1000 Wajah
Pic by @yopiefranz

Kita gak berlama-lama disini karena matahari udah mulai turun secara perlahan. Duh…. ingin ku berkata bahwa waktu janganlah kau berlalu begitu cepat… eaaaaaaa…Tapi apa daya, kita harus segera mencari makan dan pilihannya adalah Alim Restaurant! Waw banget kan kan kan! Yalahhh secara Rp70.000,-/orang isi nya ada Nasi, Ayam Goreng, Soup Ikan, Sayur-sayuran, Telur Goreng, Dan Gonggong tentunya hingga minum. Kenyang? Banget! Hahahaaaa….

Setelah kenyang, ngantuk pun melanda dan rasanya ingin kasurrrrrr cyinnn apalagi yang dari Batam, duh lelah. Kebetulan saat itu Kaka CP milih penginapan di Hostel Sari Bintan sebanyak 16 kamar dengan formasi 1 kamar isi 2 orang, kamar mandi dalam + AC. Mayan lah 2 malam kita bobok disana buat ngerecharge energi buat besok. Hmmm,, kalau di nilai 80 lah yaaaaaa…

Akhirnya pagi pun menjelang, dan kita sungguh ontime! Love lagi dah sama kalian pokoknya, kompak banget, udah pada rapi, wangi, cantik dan ganteng. Tepat jam 07.15 kita bergegas naik ke Bus dengan kapasitas 35 seat yang Kaka CP sewa dari Mas Andy.

Ontime

Oh iya, dari hari pertama kami di guide sama Pak Jibril lhoh dan dijelasin hal-hal yang berhubungan dengan kawasan Bintan tentunya. Asekkkkkkk! Oh iya, sebelum ke destinasi pertama, gak lupa kita isi perut dulu disalah satu rumah makan yang bisa memesan berbagai macam menu. Tapi gak lengkap rasanya kalau gak cobain Mie Lendir khas Bintan. Duh enak!

Tempat hitz anti mainstream, Gurun Pasir & Danau Biru khas Bintan!

Panas? Banget! Akhhhhhhh we love it dah! Cuaca hari kedua ini berpihak banget sama kita. Dan kebetulan destinasi yang kita kunjungi saat itu butuh banget sinar matahari. Pas sampai, terlihat hanya ada rombongan kita aja kayaknyah. Dan saat itu mata udah mulai pada melirik sana dan sini buat cari spot foto terkeceh nan badai. Oh iya, disarankan saat kalian kesini, pakailah baju yang cerah, karena pas banget dengan background pemandangan nya. Penasaran seperti apa? Cus liat gambar dibawah:

Gurun Pasir
Gurun Pasir

Danau Biru, yupz lokasinya deketan banget sama Gurun Pasir. Ibaratnya masih satu-kesatuan yang gak bisa dipisahin yakannnn. Spot foto disini memang gak terlalu besar, tapi terlihat tetep keceh karena disandingkan dengan bingkai gundukan pasir dibelakangnya. So, bisa dipastikan kalau menggunakan pakaian cerah benderang membantu object terlihat jelas. Duh bahasa gue berat banget helah! Wkwkwkwkw…

Danau Biru

Ok next, kita ke destinasi berikutnya yakni Lagoi Bay. Ya ya ya seperti biasalah saat diminta balik ke bus, masih aja pada sibuk foto dengan harapan gak banyak bocor saat dijepret. Duh, ini hal yang udah mutlak adanya dan gak bisa ditawar lagihhhhh ya guysssss. Maklum dah yaaaaaa… kapan lagi kannn?

Spot wisata super eksotis di Lagoi Bay

Saat itu gue ngerasa kok panas banget yaaaaaa pas udah sampai ke Lagoi. Hmmm,, bener aja saat itu matahari gak nanggung-nanggung keluarin teriknya. Eksotis dah gue! Oh iya, disini kita gak terlalu lama dan dilanjutkan dengan makan siang di Pujasera. Mau tahu makanannya apa? Duh kali ini prasmanan lhoh hihihiii. Isinya ada Nasi, Ayam, Sayur-sayuran, Buah, Kerupuk, bahkan minum. All in kena Rp30.000,- aja per orang. Yuhuuuuu~ pokoknya super kenyang dah.

Makan di Pujasera
Lagoi Bay
Lagoi Bay
Lagoi Bay
Lagoi Bay

Treasure Bay! Kolam renang terbesar se-Asia Tenggara incaran wisatawan

Perut kenyang, pikiran dan hati pun senang, yakan? Apalagi destinasi yang menjadi penutup dihari kedua ini sudah ditunggu-tunggu sejak lama sebelum keberangkatan yaitu Treasure Bay yang merupakan kolam renang terbesar se-Asia Tenggara. Siapa sangka, seindah ini kah?! OMG! Keren banget demi apahhhhhh?!

Treasure Bay

Tapi sayangnya, saat itu matahari terik nya kebangetan ampe mata rasanya pengen merem ajaaa, huhuhuuuuu. Menit demi menit berlalu, akhirnya beberapa dari kita byurrrrrrr jugaaaaa guys. Termasuk gue! Udahlah kalau mau hitam sekalian aja Feb gak usah nanggung-nanggung!

Treasure Bay

Nah, disini kita lumayan lama kurang lebih 2 jam 30 menit, dan kebetulan ada free main Slip & Slide Unlimited buat semua peserta. Hmmm, asik dah kalau gini mah 😛 Oh iya, sebelum nyebur, gue dan beberapa peserta yang lain juga nyobain Ford Model T buat kelilingin kolam renang ini, biayanya Rp62.500,-/orang.

Slip & Slide
Ford Model T
Ford Model T

Pokoknya, penutup di hari kedua fix buat kita semua gosong! Tapi tetap gak melupakan dresscode yang udah kita atur sebelum keberangkatan yakni warna merah. Yuhuuuuuuu, seneng banget pada kompakan yaaaa hihihiiiii. Hmm… walau dibalik semua itu kaka CP nya super bawel, rewel dan bisa dikatakan galak, maafkeun yaaaa emang kayak gini cetakannya. Wkwkwkw 😛

Treasure Bay

Melepas lelah sambil menikmati sunset di Pantai Sakera

Habis berenang pasti cape kan? Yupz, akhirnya kita berhentiin bus di Pantai Sakera buat nyantai, nikmatin angin sepoi-sepoi sambil nungguin sunset. Saat itu air lagi surut-surutnya dan kita bisa jalan kaki menelusuri tengah pantai buat foto-foto, tapi ada juga yang milih buat duduk disaung dan bawa pohon nikmatin angin sambil dengerin lagu, duh nikmat banget yaaaaaa,,,,

Sunset di Pantai Sakera

Setelah dari sini, kita lanjut mencari makan malam disekitaran hostel buat ngisi perut sebelum mengistirahatkan badan dikasur. Hmm, gue sendiri lupa kita makan dimana, tapi yang gue tahu pada mesen Nasi Goreng, Indomie, Sate Padang, Nasi Goreng Aceh, Empek-empek, dan lain sebagainya. Yang penting perut kenyang yaaaa..

Wisata sejarah di Pulau Penyengat

Ini merupakan hari terakhir buat kita semua, dan masih ada 1 destinasi lagi yang harus dikunjungi yakni Pulau Penyengat! Duh, lagi-lagi kalian ontime banget cheak out dari Hostel nya sesuai waktu yang udah disepakati, kalau kayak gini kaka CP makin sayang lah yaaaaa hiks hiks hiks terharu aku tuh,,, kenapa jadi mellow~~

Gapura Pulau Penyengat

Ok lanjut, sepanjang perjalanan menuju pelabuhan, kita disambut dengan hujan lebat dimana-mana, dan bersyukurnya saat sampai cuaca mulai sedikit bersahabat yakni gerimis manja. Untuk nyebrang menuju pulau penyengat hanya dibutuhkan waktu kurang lebih 10 menit aja, dan disuguhkan cuaca yang mendung tapi gak hujan seusai nyebrang.

Nyebrang

Untuk explore pulau ini, kita menyewa Becak Motor (Bentor) seharga Rp25.000,-/orang dan mengunjungi 3 destinasi yakni:

1. Masjid Raya Sultan Riau

Masjid Raya Sultan Riau

2. Makam Pahlawan Raja Ali Haji

Makan Pahlawan Raja Ali Haji

3. Rumah Adat

Rumah Adat

Nah, karena saat itu mengejar penerbangan pulang, maka selama di Pulau Penyengat kita gak terlalu lama hanya 1 jam aja. Dan bersyukurnya lagi, semua destinasi udah di kunjungi semua selama 3 hari berturut-turut. Duh kaka CP jadi terharu hikz :’)

The last but not least, perjalanan adalah sesuatu yang menyenangkan, sesingkat apa pun itu. Detik menjadi menit, menit menjadi jam, dan setiap perjalanan pun pasti menyisakan kenangan tersendiri bagi setiap kita. Semoga bisa bertemu lagi di lain kesempatan ya guys. Dan lain kesempatannya adalah meetup kembali di Seafood Gebang 49, Kalimati di Jakarta yuhuuuuuuu! Secara sharecost masih ada sisa kwkwkwwkwk! See you next trip teman-teman terkasih, I love you pull pull pull! :’)

Testimoni perjalanan

Bunda Dewi #10 = Senang banget di Trip Bintan ini, selain karena CP nya 2 hits Febe dan Ahmad, destinasinya keren dan pastinya trip paling nyaman karena aku bisa tidur di hotel dalam satu kamar cuma ber2😁 Biasanya tau lah share cost cuma dapat homestay yang umpel umpelan penuh orang dan antri kamar mandi. Pokoknya ini trip paling nyaman dari kendaraan, penginapan dan makanan👍 Paling nyaman juga selama aku ikut trip BPJ.
Moses #34 = Perjalanan yang diawali dengan ketegangan karena pesawat yang ngga bisa landing. Tapi semua itu langsung tergantikan dengan perjalanan yang mengasikkan. Temen-teman nya kompak banget, dan disiplin waktu. Paling berkesan waktu ke Pulau Penyengat, karena sempat akan batal karena hujan tapi untung cuaca akhirnya mendukung. Di Pulau Penyengat suasananya sangat tenang, asri dan yang pasti budaya Melayu yang sangat kental ada di sana. Senang rasanya bisa berkunjung ke makam tokoh penggagas Bahasa Indonesia melalui Bahasa Melayu Tinggi, yaitu Raja Ali Haji. Pokoknya kalo ada trip yang CPnya Febe, wajib daftar karena dijamin perjalanannya menyenangkan.
Juan #NonRT = Perjalanan ke Pulau Bintan ini pertama kali saya ikut BPJ. Selama perjalanan sangat menyenangkan.. Terasa keakraban nya padahal baru kenal disana. Selama trip juga sangat asik ketempat wisata nya. Hampir semua tempat wisata berhasil kami kunjungin. Walau di sertai dengan hujan..tp bisa dikatakan semua berjalan lancar. Paling berkesan pada saat ke Gurun Pasir dan Pulau Penyengat. Sayang di Pulau Penyengat diburu waktu mau balik ke bandara jadi kurang bisa menikmati. Tapi secara keseluruhannnya sangat berkesan. Boleh ni next trip di CP in lg sama kak Febe dan kak Ahmad karena seneng dan makan terus pokok nya. Hahhaa thx all

Bunda Niken #1 = Yang pasti liburan ini menyenangkan. Indonesia memang tempat yang Indah dengan kebudayaan melayu yang sangat kental. Terlebih wisata kuliner dari pagi siang sore malam dan yang saya paling suka otak2nya. Liburan yang menyenangkan serasa diluar negri saat berada di Patung 1000 juga saat di Pulau Penyengat Negri Kuning.

List Peserta:

1. Kiky #Website
2. Jammes #12
3. Bunda Niken #1
4. Angga #3
5. Dini #7
6. Candra Bayu #8
7. Bunda Dewi #10
8. Anissa Fitri #26
9. Moses #34
10. Ikayaselly #31 (Kensel)
11. Afgan #33
12. Rara #NonRT
13. Muzha #NonRT
14. Livinia #NonRT
15. Ayiek #NonRT
16. Turmudi #NonRT
17. Ikhwan #NonRT
18. Tina #NonRT
19. LingLing #NonRT
20. Boni #NonRT
21. Okty #NonRT
22. Garry #NonRT
23. Sutikno #NonRT
24. Juan #NonRT
25. Dicky #NonRT
26. Hermiati #NonRT
27. Retha #NonRT
28. Stephanie #NonRT
29. Lina #NonRT
30. Bp. Yunus #NonRT
31. Mualifah #NonRT

Tags

Febe Shinta

Hi, I'm Febe Shinta Franciska! Author of this blog. Please enjoy!

Related Articles

Back to top button
error: Content is protected !!
Close